Beranda Islam Mensyukuri Nikmat Kesehatan dan Waktu Luang

Mensyukuri Nikmat Kesehatan dan Waktu Luang

Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk menambah taat kepada Allah SWT. (foto: ist/palontaraq)
Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk menambah taat kepada Allah SWT. (foto: ist/palontaraq)

Oleh:  Abu Adil

PALONTARAQ.IDAssalamu ‘Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Ikhwah fillah yang dirahmati Allah.

Dalam sehari, 1 x 24 jam,  Allah SWT memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada kita semuanya dalam bentuk nikmat kesehatan dan waktu luang.

Sayangnya, banyak sekali diantara kita yang sibuk tapi tidak produktif.

Tanpa kita sadari, kita sebenarnya  hanya “sibuk” tanpa menghasilkan apa-apa.

Tanpa kita sadari, yang kita lakukan sebenarnya hanya kesia-siaan, bukan produktifitas.

Lihat juga: Orang Baik dan Penyeru Kebaikan

Begitu banyaknya nikmat yang  diberikan Allah SWT  kepada hambanya baik berupa nikmat kesehatan , umur panjang, ilmu pengetahuan dan harta semuanya ini harus dipertanggung jawabkan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَا فَعَلَ

وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَا أَبْلاَهُ

Artinya:
“Kedua kaki seorang hamba tidaklah berpindah pada hari kiamat hingga ia ditanya mengenai umurnya, dimanakah ia habiskan; ilmunya, dimanakah ia amalkan; hartanya, bagaimana cara ia mendapatkannya dan ia infakkan; dan mengenai badannya, di manakah usangnya.” (HR. At-Tirmidzi, shahih).

Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk menebar manfaat bagi sesama. (foto: ist/palontaraq)
Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk menebar manfaat bagi sesama. (foto: ist/palontaraq)

Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk menebar manfaat bagi sesama. (foto: ist/palontaraq)
Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk menebar manfaat bagi sesama. (foto: ist/palontaraq)

Ingatlah bahwa 4 hal di atas akan ditanya kelak pada hari kiamat, yaitu umur, ilmu, harta dan badannya. Oleh karena itu, ketika seorang mendapatkan nikmat namun tidak ia gunakan untuk taat, maka itu adalah musibah.

Lihat juga: Adab-adab Penuntut Ilmu dan Kalam Ulama

Sebagaimana perkataan Abu Hazim dalam Hilyatul Auliya, “Setiap nikmat yang tidak digunakan untuk taat, maka itu adalah musibah.”

Di antara sekian banyak nikmat yang telah Allah berikan, ada dua nikmat yang manusia lalai darinya.

Nikmat tersebut adalah kesehatan dan waktu luang. Sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:

 

نِعْمَتَانِ مَغْبُونٌ فِيهِمَا كَثِيرٌ مِنْ النَّاسِ الصِّحَّةُ وَالْفَرَاغُ

 

“Dua nikmat, kebanyakan manusia tertipu dengan keduanya, yaitu kesehatan dan waktu luang.” (HR. Al-Bukhari)

Manfaat nikmat kesehatan dan waktu luang untuk belajar, peduli dan berbagi untuk kebaikan sesama. (foto: ist/palontaraq)
Manfaat nikmat kesehatan dan waktu luang untuk belajar, peduli dan berbagi untuk kebaikan sesama. (foto: ist/palontaraq)

Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk menebar manfaat bagi sesama. (foto: ist/palontaraq)
Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk silaturrahim, berbagi ilmu dan pengalaman untuk kebaikan sesama. (foto: ist/palontaraq)

Banyak manusia yang sehat, namun tertipu dengan kesehatannya. Ia tak gunakan kesehatannya untuk menambah taat kepada Allah SWT.

Banyak manusia yang sehat, namun tak gunakan kesehatannya untuk membantu dan menolong orang lain yang tertimpa petaka, musibah atau bencana.

Banyak manusia yang sehat, namun tak gunakan kesehatannya untuk menuntut ilmu agama dan membantu agama Allah SWT.

Lihat juga:  Perintah dan Keutamaan Menuntut Ilmu Agama

Banyak manusia yang sehat, namun waktunya dihabiskan untuk dirinya sendiri, untuk kebaikan dirinya, dan malahan sibuk mencitrakan dirinya lebih baik dari orang lain.

Banyak manusia yang sehat, namun waktunya habis untuk maksiat.  Banyak manusia yang sehat, namun waktunya habis untuk merendahkan dan menghina orang lain.

Banyak manusia yang sehat, namun waktunya habis untuk menggunjing, ghibah dan memfitnah saudaranya sendiri.

Sementara di luar sana ada sebagian orang yang ingin melakukan ketaatan dan kebaikan, namun tak mampu melakukannya dikarenakan sakit yang di derita.  Padahal badan yang sehat akan ditanyakan, digunakan untuk apa?

Setiap kesehatan yang ada pada diri kita,  akan ditanyakan apakah dimanfaatkan untuk  mendatangi majelis ilmu ataukah mendatangi tempat-tempat maksiat.

Penyesalan memang datangnya selalu diakhir. Ketika kita tersadar telah berbuat salah dan ingin taat kepadaNYA, barulah  tersadar ketika terbaring lemah tak berdaya karena sakit, sehingga sesalpun tak terelakkan.

Manfaatkan waktu luang untuk menebar manfaat, berbagi ilmu untuk kebaikan sesama. (foto: ist/palontaraq)
Manfaatkan waktu luang untuk menebar manfaat, berbagi ilmu untuk kebaikan sesama. (foto: ist/palontaraq)

Manfaatkan waktu luang untuk menebar manfaat, berbagi ilmu untuk kebaikan sesama. (foto: ist/palontaraq)
Manfaatkan kesehatan dan waktu luang untuk silaturrahim dan menebar manfaat untuk sesama. (foto: ist/)

Sebagaimana nikmat kesehatan yang biasanya terabaikan dan dilalaikan, begitu pula nikmat waktu.

Padahal waktu adalah sesuatu yang terus berputar dan tak akan kembali lagi.  Oleh karena itu betapa banyak manusia yang tersesali oleh waktu.

Jangan biarkan waktu kita berlalu begitu saja,  tanpa ada manfaat dan faidahnya.

Lihat juga:  Menjenguk dan Mendo’akan Orang yang Sakit

Jangan hidup hanya menghabiskan waktu dan menyisakan penyesalan umur.  Waktu ibarat pedang bermata dua, jika digunakan untuk kebaikan, maka baik pula.

Sebaliknya, jika digunakan untuk keburukan, maka dampak buruk akan terjadi di kemudian hari.

Betapa tidak, sebagian orang menghabiskan waktunya untuk maksiat, namun tatkala ia sudah senja, maka ia akan menangisinya. Memaksa waktu untuk kembali adalah sesuatu hal yang mustahil.

Banyak orang yang menyesali masa tua nya karena ia tak menghabiskan waktu dan umur di masa mudanya untuk taat kepada Allah, berbuat kebaikan, menolong sesama, menuntut ilmu, serta bersedekah sebanyak mungkin.

Masa jayanya sewaktu harta berlimpah tak dimanfaatkan untuk bersedekah. Masa sehatnya di waktu muda tak dimanfaatkannya untuk menuntut ilmu dan berbagi.

Lihat juga: Jangan Larang Anak-anak ke Masjid!

Dua nikmat yang patut disyukuri tatkala terkumpul di dalam diri seorang muslim, ketaatan kepada Allah SWT dan kebaikan kepada sesama.

Karena itu,  selayaknya kita bersyukur jika masih diberikan nikmat kesehatan dan waktu luang, maka Allah akan tambah nikmat tersebut.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

Artinya:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Rabbmu mengatakan; “Sungguh jika kamu bersyukur, pasti Aku akan tambah (nikmat) kepadamu, tapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya adzab-Ku sangat pedih” (QS. Ibrahim: 7).

Marilah kita selalu memelihara silaturahmi semoga Allah SWT,  semoga dengan itu, Allah SWT panjangkan  umur kita untuk berbuat kebaikan sesama, menambah amal pahala dan  ditambahkan rezekinya.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَط لَهُ فِي رِزْقِهِ، وَأَنْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ (أَخْرَجَهُ اَلْبُخَارِيُّ)

Artinya:

“Abu Hurairah RA menceritakan, Bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang ingin agar rizkinya dibanyakkan dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia berhubungan baik dengan yang ada hubungan rahim dengannya.” (HR. Bukhari).

Demikian, Wallahu ‘alam bish-shawab. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

HIGHLIGHT

Arti, Tujuan dan Fungsi menjadi Relawan Pendidikan

  Oleh: Etta Adil PALONTARAQ.ID - Relawan pada hakikatnya adalah kata lain dari Kemanusiaan. Kalau ada orang yang ikhlas, tulus, dan bekerja tanpa pamrih untuk menolong...

Kantin Putri IMMIM dinyatakan sebagai Kantin Sehat

  Laporan: Nurhudayah Lihat pula: Ketua Tim Penggerak PKK Sulsel kunjungi Hotspot Center Putri IMMIM PALONTARAQ.ID - Satu lagi prestasi yang ditorehkan Pondok Pesantren Modern Putri IMMIM...

Ketua Tim Penggerak PKK Sulsel kunjungi Hotspot Center Putri IMMIM

  Lihat pula: Ketua TP PKK Sulsel kunjungi Ponpes Modern Putri IMMIM Laporan: Nurhudayah PALONTARAQ.ID - Dalam kunjungannya ke Kampus Pondok Pesantren Modern Putri IMMIM Pangkep,...

Santri Putri IMMIM Ikuti Program Pesantren Sehat

  Laporan: Nurhudayah PALONTARAQ.ID - Sebanyak 20-an santriwati didampingi Guru/Pembina Pondok Pesantren Modern (PPM) Putri IMMIM dari perwakilan berbagai tingkatan, Rabu kemarin (18/11/2020) mengikuti dengan hikmat...