Humor: Ribetnya Sistem Zonasi Pedagang Nasi Goreng

by Penulis Palontaraq | Selasa, Jun 25, 2019 | 175 views
Ilustrasi

Ilustrasi

PALONTARAQ.ID – Suatu ketika, seorang pembeli nasi goreng (nasgor) berniat membeli nasi goreng di pinggir jalan.  Karena melihat banyaknya pembeli yang antri, sang pembeli berpikir tentu karena nasgor pedagang tersebut enak. Pada saat memesan nasgor itulah, terjadilah dialog berikut:

Dialog Pembeli dengan Pedagang Nasi Goreng (Nasgor)

A = Mas, pesen nasgornya 1 bungkus. Yang pedas. Dibungkus ya…

B = Maaf pak. Saya mau nanya dulu. Bapak berasal dari daerah Mana?

A = Saya orang kampung sebelah. Emang kenapa?

B = Memangnya di kampung bapak tidak ada tukang nasgor sehingga bapak beli nasgor ke Saya?

A = Ada sih. Di perempatan dekat rumah Saya.

B = Terus mengapa bapak membeli nasgor ke Saya?

A = Ya ingin saja mas. Saya dengar nasgor buatan mas enak sehingga banyak pelanggannya.

B = Gini ya, Saya bukannya tidak melayani pesanan nasgor bapak. Tapi sekarang sudah berlaku zonasi nasi goreng.

A = Maksudnya gimana mas?

B = Gini pak. Bapak tidak boleh langsung membeli nasgor ke tempat yang jauh kalau di dekat tempat tinggal bapak ada juga tukang nasgor?

A = Apa alasannya? Saya sebagai pembeli bebas mau beli kemana saja ‘kan?

B = Sekarang ga bisa begitu pak. Kongres Ikatan tukang nasgor sudah memutuskan bahwa saat ini pembelian nasgor diberlakukan zonasi.

A = Terus gimana nih? Mas mau melayani pesanan saya ga?

B = Maaf pak. Silakan hubungi tukang nasgor terdekat.

A = Kalau nasgornya tidak enak gimana?

B = Suruh tukang nasgornya meningkatkan mutu rasa nasgornya supaya lebih enak.

A = Kalau pas Saya ke sana nasgornya habis gimana?

B = Bapak coba cari tukang nasgor yang jaraknya lebih dekat dibandingkan dengan jarak ke Saya.

A = Kalau tidak ada lagi tukang nasgor gimana?

B = Bapak minta surat keterangan dari pengurus Ikatan Tukang Nasgor yang menyatakan bahwa tukang nasgor di dekat tempat tinggal bapak tidak mampu melayani bapak, sehingga Saya bisa melayani bapak.

A = Gustiii… Perut lapar keburu pingsan nee…

B = Memang gitu pak prosedurnya. Maaf pak ya….

A = Iya deh… Terserah elu aja…!!!

Cc:
– ITNG (Ikatan Tukang Nasi Goreng)
– IPKL (Ikatan Pedagang Kaki Lima)
– PPNG (Paguyuban Penggemar Nasi Goreng)
– Go Food (Gojek & Grab)
– Kadisperindag.
– Bupati Kepala Daerah.

Keep smile, 😃😃😃😃😃😃😃

Cerita diatas, setidaknya menjadi cerminan, gambaran sekaligus dan pembelajaran betapa ribetnya pula sistem zonasi dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) yang diterapkan Kementerian Pendidikan Nasional.

Sumber: Fb Inspirasi Kehidupan, foto hanya pemanis, Gerobak Nasi Goreng (Foto: Okezone)

Like it? Share it!

Leave A Response