Penting Diketahui: Kaji Ulang tentang Puasa Ramadan

by Penulis Palontaraq | Minggu, Mei 5, 2019 | 103 views
Ramadan, Syahrul Mubarak. (foto: ist/palontaraq)

Ramadan, Syahrul Mubarak. (foto: ist/palontaraq)

Oleh:  Ummu ‘Adil

Berikut ini beberapa hal mendasar yang perlu dan penting diketahui terkait tentang Syariat Puasa, khususnya dalam upaya memperlancar dan mengingatkan hal-hal yang wajib, sunnah, dan dilarang dalam berpuasa, yaitu:

Syarat Wajib Puasa:

1. Islam
2. Baligh
3. Berakal
4. Sihat
5. Bermukim (Tidak Musafir)
6. Suci (Dari Haid Dan Nifas)

Lihat juga:  Persiapan Menyambut Bulan Ramadan

Syarat Sah Puasa:

1. Islam
2. Berakal & Mumayyiz
3. Suci (Dari Haid Dan Nifas)
4. Nyata masuknya bulan Ramadhan

Rukun-Rukun Puasa:

1. Orang Yang Puasa
2. Berniat
3. Menahan Diri Daripada Perkara Yang Membatalkan Puasa

Lihat juga: Mana Lebih Dahulu: Qadha Puasa Ramadhan atau Puasa Syawal?

Perkara Yang Membatalkan Puasa:

1. Makan Dan Minum dengan Sengaja
2. Memasukkan Dengan Sengaja Benda Ke Dalam Rongga Yang Terbuka
3. Muntah Dengan Sengaja
4. Keluar Haid dan Nifas
5. Gila
6. Murtad
7. Keluar Mani Dengan Sengaja
8. Bersetubuh Di Siang Hari

Perkara Sunat Ketika Puasa:

1. Segera Berbuka Puasa
2. Berbuka Dengan Kurma/Juadah Manis
3. Baca Doa
4. Melambatkan Bersahur
5. Banyakkan Baca Al-Quran, Berzikir, Berselawat Dan Membuat Amal Kebajikan
6. Sentiasa Bersedekah
7. Jauhkan Diri Daripada Bercakap Perkara Yang Sia-Sia Dan Perbuatan Yang Tidak Membawa Manfaat
8. Mandi Junub Lebih awal Sebelum Masuk Waktu Subuh.

Lihat juga:  Universitas Ramadan

Makruh Ketika Puasa:

1. Bersuntik
2. Berbekam
3. Berkumur-Kumur
4. Memasukkan Air Ke Dalam Rongga Hidung Secara Berlebihan
5. Mandi Yang Berlebihan
6. Rasa Makanan Di Hujung Lidah

Golongan yang Wajib Qadha’ Puasa:

1. Orang Sakit Yang Ada Harapan Untuk Sembuh
2. Orang Yang Musafir (Bukan Kerana Maksiat)
3. Orang Yang Kedatangan Haid Dan Nifas
4. Orang Yang Meninggalkan Niat Puasa
5. Orang Yang Sengaja Melakukan Perkara2 Yang Membatalkan Puasa
6. Orang Yang Pitam/Mabuk
7. Orang Yang Sangat Lapar Dan Dahaga

Lihat juga:  Meraih Berkah Ramadan

Mereka yang dikenakan Membayar Fidyah Puasa:

1. Mereka Yang Tidak Dapat Mengqada’kan Puasa sehingga Masuk Ramadhan Kali Kedua – (Fidyahnya: 1 Cupak Beras Untuk Setiap Hari Yang ditinggalkan Di Samping Mengqada’ Puasa) Bagi Setahun Tertinggal. Kalau Tidak diqadha’ sehingga melampaui 2 Tahun Maka Di Kenakan 2 Cupak Tetapi Puasa Tetap Juga 1 Hari (Tiada Tambahan)

2. Orang Sakit Yang Tidak Ada Harapan Untuk Sembuh

3. Orang Yang Terlalu Tua Dan Tidak Berdaya Untuk Berpuasa

4. Orang Yang Ada Qada’ Puasa Tetapi Meninggal Dunia Sebelum Sempat Berbuat Demikian (Fidyahnya : Di Buat Oleh Kerabat Si Mati/Di Ambil Daripada Harta Pusakanya)

5. Perempuan Yang Mengandung/Yang Menyusukan Anaknya Perlu Mengqada’ Puasa Dan Membayar Fidyah 1 Cupak Beras dari setiap hari yang ditinggalkan, sekiranya meninggalkan puasa karena bimbangkan anaknya, tetapi sekiranya dia takut memudharatkan pada dirinya maka dia hanya wajib Mengqadha’ puasanya.

Kifarat Bersetubuh Di Bulan Ramadhan:

Orang Yang Bersetubuh Pada Siang Hari Bulan Ramadhan, Maka Kedua2 Suami Isteri Tersebut Perlu Mengqada’ Puasa Berkenaan Dan Suami Wajib Membayar Kifarat (Denda) Seperti :-

1. Memerdekakan Seorang Hamba Mukmin, baik Laki-laki maupun Perempuan (Sekiranya Tidak Mampu)

2. Berpuasa 2 Bulan Berturut-Turut Tanpa Terputus (Kalau Tidak Berdaya)

3. Memberi Makan Kepada 60 Orang Fakir Miskin. Walau Bagaimanapun, jika persetubuhan itu dilakukan karena terlupa, jahil tentang haramnya/dipaksa keatasnya tidaklah Wajib Kifarat

Lihat juga:  Tiga Waktu Mustajab Berdo’a dalam Bulan Ramadan

Tingkatan Puasa:

1. Puasa Umum, yaitu sekadar menahan makan, minum dan keinginan berjimak

2. Puasa Khusus, yaitu Memelihara Mata, Telinga, Lidah, Tangan Dan Kaki Daripada Melakukan Dosa Selain Menahan Diri Daripada Perkara Di Atas

3. Puasa Khusus Al-Khusus, yaitu Merangkumi puasa diatas dan disempurnakan pula dengan Puasa Hati Daripada Semua Keinginan Zahir Dan Batin

Mereka yang dibenarkan Meninggalkan Puasa:

1. Orang Yang Hilang Daya Upaya Seperti Sakit Yang Apabila Berpuasa Akan Menambahkan Keuzuran

2. Orang Musafir

3. Org Yang Terlalu Tua Dan Amat Lemah

4. Orang Yang Tersangat Lapar Dan Dahaga

5. Perempuan Hamil/Menyusukan Anaknya Yang Apabila Berpuasa Boleh Memudaratkan Diri/Anak Yang Di Susui Itu

 

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

 ( إِذَا دَخَلَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الجَنَّةِ ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ ، وَسُلْسِلَتِ الشَّيَاطِينُ )

رواه البخاري (3277) ، ومسلم (1079)

 

Artinya:

Dari Abu huroiroh rodhiyallahu ‘anhu, telah bersabda Rasulullah SAW: “Apabila telah masuk bulan romadhon, maka dibukalah pintu-pintu jannah dan ditutuplah pintu-pintu neraka, dan dibelenggu para Syaithon.” (Riwayat Bukhori(3277) dan Muslim (1079))

Berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahulloh:

“Karena itulah Nabi SAW bersabda, Apabila telah masuk (Bulan) Ramadhoa, maka dibukalah pintu-pintu surga, dan ditutup pintu-pintu neraka, dan dibelenggu para Syaithon.

Karena perjalanan syaithon adalah melalui aliran darah yang kemudian menyempit, jika sudah menyempit, maka hati ini bangkit untuk melakukan berbagai kebaikan, sehingga dengan sebab itu dibukalah pintu-pintu surga, demikian juga hati itu bangkit untuk meninggalkan berbagai macam kemungkaran, sehingga dengan sebab itu pula ditutup pintu-pintu neraka, dan dibelenggu para Syaithon sehingga lemahlah kekuatan dan perbuatan mereka, mereka tidak leluasa untuk berbuat (menggoda) di dalam bulan romadhon sebagaimana leluasanya mereka menggoda di luar Bulan Ramadhan.

Dan tidak dikatakan mereka telah dibunuh, mereka tidak mati, akan tetapi dibelenggu, para syaithon yang dibelenggu terkadang masih bisa mengganggu, akan tetapi gangguannya berkurang dan lebih lemah dibandingkan di luar Ramadhan, dan ini semua tergantung kepada kesempurnaan dan kekurangan puasa seseorang, barangsiapa yang puasanya sempurna, maka dia mampu menolak gangguan syaithon yang tidak bisa dilakukan dari orang yang kurang puasanya, maka kesesuaian ini nampak jelas pada larangan makan bagi orang yang berpuasa.”

📚 Majmu’ Fataawa, 25/246

🖋وقال شيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله:

” وَلِهَذَا قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ “إذَا دَخَلَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ

وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ وَصُفِّدَتْ الشَّيَاطِينُ ؛ فَإِنَّ مَجَارِيَ الشَّيَاطِينِ ، الَّذِي هُوَ الدَّمُ ، ضَاقَتْ

وَإِذَا ضَاقَتْ انْبَعَثَتْ الْقُلُوبُ إلَى فِعْلِ الْخَيْرَاتِ ، الَّتِي بِهَا تُفْتَحُ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ

وَإِلَى تَرْكِ الْمُنْكَرَاتِ الَّتِي بِهَا تُفْتَحُ أَبْوَابُ النَّارِ ، وَصُفِّدَتْ الشَّيَاطِينُ فَضَعُفَتْ قُوَّتُهُمْ

وَعَمَلُهُمْ بِتَصْفِيدِهِمْ ، فَلَمْ يَسْتَطِيعُوا أَنْ يَفْعَلُوا فِي شَهْرِ رَمَضَانَ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَهُ فِي غَيْرِهِ

وَلَمْ يَقُلْ إنَّهُمْ قُتِلُوا وَلَا مَاتُوا ؛ بَلْ قَالَ: ” صُفِّدَتْ ” وَالْمُصَفَّدُ مِنْ الشَّيَاطِينِ قَدْ يُؤْذِي

لَكِنَّ هَذَا أَقَلُّ وَأَضْعَفُ مِمَّا يَكُونُ فِي غَيْرِ رَمَضَانَ ؛ فَهُوَ بِحَسَبِ كَمَالِ الصَّوْمِ وَنَقْصِهِ

فَمَنْ كَانَ صَوْمُهُ كَامِلًا : دَفَعَ الشَّيْطَانَ دَفْعًا لَا يَدْفَعُهُ دَفْعُ الصَّوْمِ النَّاقِصِ

فَهَذِهِ الْمُنَاسَبَةُ ظَاهِرَةٌ فِي مَنْعِ الصَّائِمِ مِنْ الْأَكْلِ ”
انتهى من “مجموع الفتاوى” (25/246)

Selamat Menjalani Ibadah Puasa Kepada Umat Islam Mukminin Dan Mukminat. Semoga Puasa Pada Tahun Ini Memberi Manfaat Kepada Kita.

Silahkan share! (*)

 

Like it? Share it!

Leave A Response