Federasi Wereng Dunia Mengutuk Keras Wereng Coklat Indonesia

by Penulis Palontaraq | Jumat, Okt 4, 2019 | 24 views
foto: ist/palontaraq)

Pembiaran pengibaran bendera “bintang kejora” (foto: ist/palontaraq)

Oleh: Asyari Usman

Tulisan sebelumnya:  Indonesia menuju Police State

PALONTARAQ.ID – Federasi Wereng Dunia (World Planthoppers Federation atau WPF) kemarin mengutuk keras perilaku wereng coklat (wercok) Indonesia.

WPF juga membekukan keanggotaan Asosiasi Wereng Indonesia (AWI) di organisasi wereng internasional itu. Tindakan ini diambil karena perilaku wercok Indonesia sudah sangat keterlaluan.

WPF mengeluarkan kecaman keras itu pada penutupan kongres ke-74 mereka yang berlangsung di Los Banos, tak jauh dari Manila, Filipina. Kongres ini dilaksanakan selama lima hari.

Kongres 74 WPF luput dari perhatian media antara lain karena dipercepat mendadak mengingat perkembangan yang mencemaskan di Indonesia.

Kongres wereng dunia kali ini dihadiri oleh utusan dari semua anggota. Ada 118 utusan nasional dari 118 negara. Tidak ada yang absen. Dan semua utusan dipimpin langsung oleh ketua umum nasional masing-masing.

Padahal, di dalam Kongres-kongres terdahulu, tidak pernah semua negara hadir.  Semua kelompok wereng dari semua ideologi dan warna, datang ke kongres ini.

Ada wereng putih yang berideologi kapitalisme. Ada wereng kuning dengan aliran Marxisme-Leninisme. Ada wereng hitam yang beraliran sosialis. Ada wereng ungu yang beraliran liberal, dan lain sebagainya.

Semuanya hadir. Kecuali Asosiasi Wereng Indonesia (AWI). Seekor jurubicara AWI mengatakan, mereka menolak hadir karena waktu kongres diubah.

Namun, seekor wereng yang dekat dengan pengurus AWI mengatakan, AWI tidak mau mengirimkan utusan karena sudah tahu agenda kongres yang pasti memojokkan wercok Indonesia

Dan, memang, ada satu hal yang menyatukan WPF di kongres ini. Yaitu perilaku wercok. Perhatian wereng internasional sangat serius terhadap perkembangan di Indonesia.

Mereka bahkan mempercepat pelaksanaan kongres 74 ini dengan alasan perkembangan yang sangat mencemaskan di kalangan wereng coklat Indonesia. Seharusnya, kongres 74 dilaksanakan pada awal 2020.

Sekjen WPF, Werrengbrutalou Kouklatakis (asal Yunani), membenarkan bahwa semua asosiasi nasional wereng di dunia sepakat mempercepat kongres karena ada masalah besar di Indonesia.

Menurut Kouklatakis, tindak-tanduk wercok di Indonesia sangat mempermalukan masyarakat wereng internasional. Dan, agenda utama kongres 74 ini didominasi oleh sepak-terjang wercok di Indonesia.

Menurut Sekjen, wereng dari semua warna dan aliran memang menjadi musuh tanaman padi di seluruh dunia. “Tetapi, apa-apa yang kami lakukan terhadap padi masih dalam batas-batas yang wajar,” kata Kouklatakis.

Dia mengakui, di mana-mana wereng memang merusak banyak sawah rakyat. Namun tidak sampai membunuh manusia.

“Bagaimana dengan wercok Indonesia? Lihat saja mereka brutal dan beringas. Sampai membuat manusia mati,” ujar Kouklatakis.

Lihat pula: Apakah Polisi perlu Brutal menghadapi Mahasiswa?

Atas nama wereng dari semua warna dan semua idelogi di seluruh dunia, Sekjen WPF menyampaikan permintaan maaf kepada orang Indonesia atas perilaku kejam yang ditunjukkan oleh wercok.

Dia mengatakan lagi, wercok ada di mana-mana. Tetapi, wercok di Indonesia sangat luar biasa.

Kuoklatakis merasa heran mengapa wercok menjadi sangat ganas di Indonesia. Dia menduga, ada pihak yang telah mengubah gen wercok di sini. Sekjen berjanji akan melakukan penelitian genetika di kalangan wercok Indonesia.

WPA juga mengeluarkan ultimatum keras. Kalau wercok tetap berperilaku brutal, sadis dan beringas, maka pihak WPF akan mengirimkan tim ilmuwan yang akan mengganti gen wercok Indonesia dengan gen terburuk.

Di lingkungan wereng, mengganti gen adalah hukuman terberat. Sebab, apabila dilakukan penggantian gen, maka wercok akan berubah menjadi lemah dan pemalas.

Yang menarik dari kongres wereng di Los Banos ini ialah pilihan tempatnya. Los Banos adalah kota kecil tempat berkantornya International Rice Research Institute (Institut Penelitian Padi Internasional atau IRRI).

Dari sinilah dilahirkan berbagai varitas padi unggul yang dikenal dengan sebutan “IR”.  Mengapa Federasi Wereng Dunia (WPF) memilih Los Banos?

Menurut Kouklatakis, pilihan ini untuk menunjukkan simpati kepada tanaman padi. Selama ini padi adalah target wereng.  Hari ini, komunitas wereng internasional bersatu padu dan ingin menyampaikan simpati kepada Indonesia.

Dia mengatakan Indonesia memiliki jutaan hektar tanaman padi. Sayangnya, saat ini Indonesia sedang mengalami amukan wereng coklat, kata Kouklatakis. [*]

 

Asyari Usman, 03 Oktober 2019

Like it? Share it!

Leave A Response