Puasa Syawal bukan Pengganti Hutang Puasa Ramadan

Ilustrasi - Puasa Syawal

Ilustrasi – Puasa Syawal (foto: ist/palontaraq)

Oleh: M. Farid Wajdi

PALONTARAQ.ID – Kembali penulis membahas soal Puasa Syawal, terkait adanya pertanyaan yang menganggap bahwa Puasa Syawal bisa menjadi pengganti hutang puasa di Bulan Ramadhan. Pertanyaan ini persis seperti yang pernah menjadi bahasan para ulama, sebagaimana dikutip dari Fatawa Al-Lajnah Ad-Daa’imah, mengemuka pertanyaan yang senada, yaitu:

صيام ستة أيام من شوال يعتبر تطوعًا فإذا صامت المرأة ستة أيام

من شوال فهل يكفي هذا أو يجزئ عن صيام ما أفطرته في رمضان، أم عليها أن تصوم 122 يومًا منه قضاء ومنه تطوعًا وجزاكم الله خيرًا؟

Artinya:

Puasa enam hari bulan syawwal tergolong sunnah hukumnya, apabila seorang wanita telah berpuasa enam hari bulan syawal, apakah itu sudah mencukupi atau bisa membayar hutang puasa yang dia berbuka di bulan ramadhan, ataukah dia tetap harus berpuasa 12 hari, sebagian untuk mengqadha sebagiannya untuk puasa sunnahnya?

Lihat juga:  Mana lebih Dahulu: Qadha Puasa Ramadan atau Puasa Syawal?

Jadi, disini perlu dipahami bahwa Puasa sunnah 6 hari di Bulan Syawal bukanlah pengganti hutang puasa yang tidak ditunaikan di Bulan Ramadhan.

Sebaliknya, hutang puasa di bulan Ramadhan harus lebih diutamakan dibayar (diqadha) sesuai jumlah hari yang ditinggalkan, baru kemudian dianjurkan (disunnahkan) untuk menunaikan puasa sunnah syawal.

: لا يكفي من عليه قضاء من شهر رمضان أن يصوم ستًّا من شهر شوال عن القضاء

تطوعًا بل يجب أن يصوم ما عليه من القضاء ثم يصوم ستة أيام من شوال إذا رغب في ذلك قبل انسلاخ الشهر

Artinya:

Orang yang punya hutang puasa ramadhan tidak cukup baginya (dibayar dengan) puasa sunnah enam hari syawal. Bahkan dia wajib membayar hutang puasanya dulu, kemudian baru berpuasa enam hari syawal, jika ia menginginkan hal itu sebelum berakhirnya  Bulan Syawal.

Lihat juga:  Tuntunan Puasa Sunnah 6 Hari di Bulan Syawal

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

Hanya Allah-lah tempat memohon taufiq. Semoga shalawat dan salam terlimpah kepada Nabi kita Muhammad SAW, keluarga beliau dan sahabat beliau.

Wallahu ‘alam bish-shawab. (*)

Like it? Share it!

Leave A Response