Puasa Ramadan itu Mengenalkan Batas-batas Hidup – 21

by Penulis Palontaraq | Minggu, Mei 26, 2019 | 56 views
Ilustrasi

Ilustrasi (foto: ist/palontaraq)

Oleh: Imam Shamsi Ali, Presiden Nusantara Foundation

Tulisan Sebelumnya:

Shamsi Ali: Ramadan reminder!

“Maka barangsiapa yang takut kepada Tuhannya dan menahan nafsu, maka sungguh syurgalah tempat kembalinya” (An-Naazi’aat). Segala sesuatu dalam hidup ini punya batas. Bahkan hidup itu sendiri ada batasnya. “Semua yang ada di atas bumi itu berakhir” (Al-Quran).

Demikianlah penegasan Al-Quran. Bahwa semua yang namanya makhluk itu pasti berakhir. Dan itulah batas hidup manusia juga. Batas-batas yang ada dalam hidup manusia itulah yang akan menjadi acuan-acuan tentang apa, bagaimana, kapan dan dimana manusia berbuat. Batas-batas itu pula yang akan menentukan seseorang dalam mengambil tanggung jawab hidupnya.

Manusia akan terikat sekaligus terukur akan siapa dirinya dengan batas-batas ini. Menjaga batas-batas itu adalah bentuk tanggung jawab dan keadilan. Melampaui batas-batas itu adalah bentuk tidak tanggung jawab dan kezhaliman.

Melampaui batas-batas itulah yang dikenal dalam bahasa Al-Quran dengan “thogut” (transgresi). Perilaku thoghut atau melampaui batas-batas (huduud) itulah yang menjadi penyebab segala “kerusakan” (fasad) dalam hidup.

Ambillah makan sebagai salah satu contoh. Makan yang berlebihan akan menimbulkan banyak masalah kesehatan. Makan berlebihan bisa menimbulkan kolesterol, darah tinggi, hingga kepada ebisitas (kegemukan).

“Nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan oleh tangan-tangan manusia”. Tangan yang dimaksud di ayat tersebut adalah “kemampuan” manusia. Dapat juga diartikan sebagai “otoritas”.

Lihat juga: Puasa Ramadan melahirkan Kesungguhan dalam Pengabdian – 20

Manusia akan kehilangan kontrol terhadap kekuatan dan otoritasnya pada saat hawa nafsunya yang menjadi komando hidupnya. Akibatnya “batas-batas hidup” tidak lagi menjadi lertimbangan. Di sinilah esensi puasa sesungguhnya. Bahwa dengan puasa manusia melatih diri dalam mengontrol kecenderungan hawa nafsu.

Hawa nafsu yang terkontrol dalam pembangunan dunia itulah yang akan tetap terjaga dalam batas- batas kehidupan. Tapi untuk memungkinkan manusia menahan hawa nafsu itu, diperlukan kesabaran bahkan rasa takut kepada Tuhan alam semesta.

Sebaliknya kegagalan manusia dalam mengontrol hawa nafsunya, sehingga keluar dari batas-batas kehidupan banyak disebabkan oleh hilangnya kebesaran Allah dalam jiwa.

Allah menggambarkan itu di Surah Annaziat: “Dan barangsiapa toghaat (melampuai batas) dan mencintai dunia secara berlebihan…” Akibatnya: “maka sungguh neraka jamannam menjadi tempat kembalinya”.

Hawa nafsu yang tidak terkontrol melahirkan perilaku melampaui batas (i’tidaa). I’tidaa demi i’tidaa itulah yang mengakibatkan ragam “jahannam” (penderitaan) hidup.

Lihat juga: Ruqyah Syar’iyyah saat Ramadhan

Dalam dunia modern saat ini ada dua bentuk neraka yang paling umum menimpa manusia. Keduanya adalah “al-khauf” (rasa takut) dan “al-Hassan” (rasa sedih). Manusia kerap takut kekurangan. Dan jika kekurangan menimpanya mereka bersedih. Padahal jika saja beriman, keduanya juga masuk dalam kategori karunia Tuhan.

Puasa yang paling esensinya “menahan” dengan mendekatkan dan menghadirkan kebesaran Allah dalam hidup menjadi kunci “jannah” (ketenangan/kebahagiaan) dalam hidupnya.

Itulah yang digambarkan oleh Al-Quran sepert saya kutip di awal tadi. “Dan barangsiapa yang takut kepada Tuhannya dan menahan diri dari penghambaan hawa nafsu maka syurgalah menjadi tempat kembalinya”.

Kesimpulannya syurga dan neraka (kebahagiaan dan penderitaan) hidup ditentukan oleh bagaimana manusia menjaga batas-batas hidupnya. Dan puasa memiliki peranan signifikan dalam menumbuhkan kesadaran manusia tentang itu. Semoga!

 

Shamsi Ali, New York City, 19 Mei 2019

 

Bapak/Ibu yang Allah SWT rahmati.
Di bulan yang suci ini, Khususnya di sepuluh malam terakhir ini, kami mengajak semuanya untuk mengambil bagian dalam membangun pesantren pertama di bumi Amerika. Berikan donasi terbaik melalui:

Bank BNI Syariah(427) – 887000045
Bank Mandiri (008) – 1240000018185

An. inka nusantara madani Bank Mandiri.

Jazakumullah khaer!

Like it? Share it!

Leave A Response