BerandaNarasi SejarahNational Treasure, Ekspedisi Wilkes dan La Galigo

National Treasure, Ekspedisi Wilkes dan La Galigo

Film "National Treasure" dibintangi Nicolas Cage. (sumber foto: enter the cage)
Film “National Treasure” dibintangi Nicolas Cage. (sumber foto: enter the cage)

Oleh:  M. Farid W Makkulau

Nonton Film National Treasure – Book of Secrets: DISINI

PALONTARAQ.ID – Tulisan ini pernah saya publikasikan sebelumnya di social blog KOMPASIANA, sebelum akhirnya memutuskan untuk “hijrah” dan menulis di blog sendiri. Jejak digital yang terekam pada postingan di laman kompasiana adalah 2 Mei 2010.

Mengapa memutuskan untuk memuat ulang (republished) tulisan tersebut disini? Sangat penting bagi saya dan bagi kita semua, khususnya bagi warga Bugis Makassar untuk memiliki dasar pemahaman sejarah, sesuatu yang dibenak kita mengasumsinya sebagai fiktif tentang penyebaran naskah La Galigo di berbagai belahan dunia.

Pengantar

Penulis secara tidak langsung menemukan hubungan Ekspedisi Wilkes, sebagai mata rantai tak terpisahkan sebagaimana digambarkan sangat apik dalam Film National Treasure.

Lantas, apa hubungannya Film National Treasure dengan La Galigo?  Simpul hubungannya akan kita temukan jika mengetahui penyebaran naskah La Galigo dan Perburuan Ekspedisi Wilkes di berbagai belahan dunia.

Ya, La Galigo adalah Harta Karun kita, lebih dari sekadar gumpalan emas yang ternilai.  La Galigo adalah kekayaan budaya Manusia Bugis Makassar. La Galigo adalah “kitab suci” bagi Manusia Bugis Makassar sebelum datangnya Islam.

Lihat juga:  Kritik terhadap FTV “Badik Titipan Ayah”

La Galigo adalah dasar kepercayaan dan kebudayaan Manusia Bugis Makassar. Semoga ke depan, ada ruang diskusi yang lebih luas untuk membahas dan mengkaji soal ini.

Jejak digital Postingan di Kompasiana. (doc.ettaadil)
Jejak digital Postingan di Kompasiana. (doc.ettaadil)

SUATU malam, penulis  terjaga menonton film National Treasure di GlobalTV. Film seru yang dibintangi Nicolas Cage ini mengingatkan penulis mengenai cerita Wilkes Expedition, suatu ekspedisi ilmiah yang dilakukan di Wilayah Pasifik dan Antarktika, antara tahun 1838-1842, yang diberi nama United States Exploring Expedition (USEE).

Ekspedisi ini dilakukan atas perintah langsung Kongres Amerika Serikat dan karena dipimpin oleh Kapitan Charles Wilkes, ekspedisi ini lebih dikenal sebagai Ekspedisi Wilkes.

Charles Wilkes (1798-1877)
Charles Wilkes (1798-1877)

USS Vincennes in Disappointment Bay, Antarctica
USS Vincennes in Disappointment Bay, Antarctica

Ekspedisi ilmiah ini terbilang sukses karena Kapal USS Vincennes berhasil membawa pulang ke Amerika sejumlah naskah dari berbagai bidang ilmu seperti Geologi, Botani, Zoologi, Antropologi, Bahasa dan Sastra, dan lainnya.

Roger G Tol, Kepala Perpustakaan KITLV Belanda (dalam Festival dan Seminar International La Galigo di Barru,  Tahun 2002 lalu) mengungkapkan bahwa hasil Ekspedisi Wilkes inilah yang merupakan dasar pembangunan ilmu pengetahuan dan teknologi di Amerika Serikat.

Film “National Treasure” besutan sutradara John Turteltaub ini bercerita tentang pencarian harta karun yang dilindungi dan tersembunyi selama berabad-abad hingga seorang peneliti modern menemukan serangkaian petunjuk yang rumit.

Nicolas Cage yang memerankan Franklin Gates, generasi ke delapan dari Keluarga Gates untuk mengejar Knights Templar Treasure, harta yang tak ternilai yang telah dikumpulkan pada Abad XI, dibawa ke Amerika oleh Freemasons dan disembunyikan oleh pengembara seperti Thomas Jefferson dan George Washington.

Dengan berbekal petunjuk dan peta dari kakeknya, sebuah catatan kumal yang dipercayakan pada nenek moyang Ben, sebuah FFF (friend of the Founding Fathers) tentang harta karun negara terpendam, dia dan teman karibnya melakukan penjelajahan sampai di Antarktika.

Di setiap temuan tempat yang diduga terpendam harta karun itu hanya menghasilkan teka teki baru sampai akhirnya petunjuk itu mengarah kepada Declaration of Independent, namun Gulungan Teks Kemerdekaan Amerika tersebut ternyata juga masih menyisakan sejumlah teka teki.

Lihat juga:  Taare Zameen Par: Film Inspirasi Pendidikan

Film “National Treasure” ini semakin seru karena terjadi perpecahan diantara mereka sehingga terjadi perlombaan kecerdasan dan strategi  dalam menguak misteri yang terdapat dalam Declaration of Independent termasuk pencurian dan perebutan Declaration of Independent itu sendiri, sehingga ujung-ujungnya kedua kelompok ini harus berhadapan pula dengan kepolisian Washington dan FBI.

Sesudah beberapa hal yang meyakinkan, dihadirkan diantara Ben dan Riley, seorang konservator National Archives, Dr. Abigail Chase (Diane Kruger). Abigail Chase yang cantik berambut pirang dengan sikap posesif terhadap dokumen berharga yang dicuri oleh Ben mencoba merebut dokumen tersebut dan terlibat dalam petualangan memburu harta karun ini.

Akhir dari cerita seru ini adalah ditemukannya harta karun terpendam tersebut lima lantai dibawah Gereja Trinity, bahkan harta karun dimaksud termasuk diantaranya manuskrip dan naskah kuno dari Perpustakaan Alexandria dan koleksi ilmu pengetahuan langka dari belahan dunia lainnya.

* * *

Salah satu kesalahan kita sebagai suatu bangsa adalah lemahnya ingatan dan lalainya kita dalam melestarikan pustaka leluhur. La Galigo bukan hanya sebuah karya tulis.

La Galigo adalah karya sastra monumental, dasar keperibadian dan tradisi masyarakat Bugis Makassar sebagai suatu bangsa yang besar di masa lalu.  Dan karya epik mitik La Galigo yang panjangnya melebihi karya Mahabharata dan Ramayana tersebut mengembara ke dunia lain dan seperti kita tahu, kita sendiri berada di masa gelap dalam sejarah.

Menyaksikan akhir cerita film National Treasure tersebut, kuat dugaan penulis bahwa cerita dalam film ini berhubungan dengan Ekspedisi Wilkes dari  Tahun 1838-1842 yang dilakukan di berbagai belahan dunia lainnya, dan salah satu harta karun terpendam tersebut adalah masa lalu bukti kebesaran literasi Orang Bugis Makassar, naskah I La Galigo.

Tulisan ini pada akhirnya mengungkap satu cerita tersendiri, merujuk kepada penjelasan Roger G Tol, mantan Kepala Perpustakaan KITLV Belanda tentang mengapa beberapa bagian dari Naskah La Galigo terpelihara dan tersimpan dengan rapi di Library of Congress, Washington, Amerika Serikat.

Penulis bersama Dr. Roger G. Tol. (foto: ist)
Penulis bersama Dr. Roger G. Tol. (foto: ist)

Diceritakan oleh Roger G Tol, Pada Februari 1842, rombongan Ekspedisi Wilkes tiba di Singapura dan disambut antara lain oleh Alfred North, kolektor naskah Melayu dan Bugis serta seorang Pendeta Amerika yang sedang bertugas di Singapura.

Dari tangan Alfred North-lah, Wilkes memperoleh sejumlah naskah Melayu dan Bugis yang sangat langka dan ditulis dengan indah sekali, termasuk diantaranya naskah La Galigo.

Alfred North (1807-1869) sendiri selain sebagai pendeta, juga bekerja sebagai ahli cetak di Mission Press Singapura, sebuah kegiatan sampingan yang dijalaninya dari Tahun 1834-1843.

Di lingkungan Mission Press itu beberapa staf keturunan Asia menjadi teman kantor Alfred, antara lain Abdullah dan Husin bin Ismail. Mereka berdua bertugas menyalin naskah, membantu mencetak litograf, dan sesekali mengajar orang Inggris dan Amerika. Abdullah mengajar Bahasa Melayu dan Husin mengajar bahasa Bugis.

Menurut Roger, dari tangan kedua orang inilah, North mendapatkan Naskah-naskah berbahasa Melayu dan Bugis, yang kemudian diserahkan kepada tim Ekspedisi Wilkes. (Kompas, 5 April 2002).  Koleksi naskah Bugis di Library of Congress pantas menjadi perhatian dan tujuan para peneliti, karena keunikan dan ketuaan naskahnya, ditulis sekitar tahun 1842.

Di beberapa tempat terdapat naskah Bugis yang lebih tua, terutama di Inggris tetapi tidak banyak. Di Belanda kebanyakan naskah Bugis ditulis pada pertengahan Abad XIX ke atas. Sementara di negeri kelahirannya sendiri, kebanyakan naskah Bugis hanya berasal dari Abad XX. Yang tak kalah istimewanya, naskah La Galigo yang terdapat di Library of Congress adalah tempat penyalinannya.

Naskah-naskah tersebut disalin di luar Sulawesi Selatan, sesuatu yang langka terjadi. Kemudian secara jelas merupakan suatu paket yang bersifat koheren, satu penyalin/penerjemah, satu kolektor, yang berhubungan instrinsik dengan Naskah-naskah Melayu yang merupakan imbangan dari koleksi naskah nusantara di Perpustakaan Kongres Amerika Serikat.

Penulis dalam suatu acara launching buku La Galigo di Aula Prof Mattulada UNHAS. (foto: ist)
Penulis dalam suatu acara launching buku La Galigo di Aula Prof Mattulada UNHAS. (foto: ist)

Kesalingterkaitan koleksi Melayu dan Bugis di Washington dan Cambridge (Harvard), menurut Roger G Tol, bisa dijelaskan dengan satu contoh saja. Apalagi dari 15 naskah Melayu di Washington, tak kurang dari 7 naskah disalin oleh Abdullah bin Abdul Kadir Munsyi.

Di Washington juga terdapat sebuah naskah Hikayat Abdullah, yang disalin oleh Husin bin Ismail. Dan baru-baru ini ditemukan lagi sebuah naskah Hikayat Abdullah di Cambridge (Harvard) yang juga disalin oleh Husin bin Ismail.

Tak diragukan lagi, bahwa Naskah-naskah Bugis di Library of Congress ditulis oleh Husin bin Ismail. Untuk membuktikan hal tersebut, menurut Roger tidak terlalu sulit, karena terdapat sejumlah helai lepas dengan catatan yang ditulis oleh Alfred North sendiri.

Pada halaman terakhir dua naskah Melayu (LC Jawi 5 dan LC Jawi 9) terdapat sebuah kolofon yang menyatakan bahwa teks disalin oleh Alfaqi Husin bin Ismail. Selanjutnya dalam naskah Hikayat Abdullah (LC Jawi 7), yang ditulisan tangannya sama dengan kedua naskah diatas, terdapat catatan North yang berbunyi, ”Salinan ini diambil langsung dari naskah otograf oleh Husin, seorang Bugis yang mahir menulis huruf Melayu”.

Jika kita berpaling ke naskah Bugis koleksi Library of Congress, dapat dilihat bahwa kesepuluh naskah tersebut pun disalin oleh satu orang, sebab tulisan tangannya sama. Satu naskah, yaitu Jilid VIII dengan jelas menyebut nama si penyalin dalam kolofon ”Guru La Useng Punna Uki”, artinya Guru Husin yang punya tulisan. Bahkan dalam Jilid IX mengandung 4 terjemahan dari Bahasa Melayu.

Tiap terjemahan berakhir dengan sebuah kolofon yang menyebut Husin sebagai penerjemah sekaligus penyalin, ”Guru Useng Moki’ Engngi” (Ditulis oleh Guru Husin). Guru La Useng PunnaE Oki Sure’ Melayu Tipakkadadai Sure Ogi’, artinya Penulisan Terjemahan Ini dari Bahasa Melayu ke Bahasa Bugis dilakukan oleh Guru Husen”.

Kemudian dalam beberapa naskah ditemukan catatan North yang menyebutkan bahwa naskah tersebut disalin oleh Husin, seorang Bugis terpelajar di Singapura” (Jilid X) atau cuma ”diterjemahkan oleh seorang Bugis di Singapura” (Jilid VIII). (Kompas, 5 April 2002).

Bagi Roger, fakta-fakta tersebut menunjukkan secara meyakinkan bahwa penyalin naskah Bugis dengan penyalin naskah Melayu orang sama, yaitu Husin bin Ismail. Seluruh koleksi naskahnya masih utuh sampai sekarang. Naskah-naskah tersebut juga tersimpan dalam Perpustakaan Nasional RI di Jakarta.

Meski Roger mengaku belum sempat memeriksa seluruh koleksi yang berjumlah sekitar 300 naskah tersebut, tapi dia yakin terdapat puluhan naskah hasil salinan Husin di dalamnya.

Dengan demikian, setelah meneliti seluruh naskah salinan Husin yang masih selamat hingga kini, Roger sampai pada kesimpulan, bahwa Husin bin Ismail, merupakan salah seorang penyalin naskah Melayu yang paling produktif hingga kini (Kompas, 5 April 2002).

Naskah-naskah Husin bin Ismail menjadi koleksi di beberapa perpustakaan besar dunia. Selain di Washington, juga ada di Inggris. Dan kemungkinan besar ada juga di Belanda, sebab Husin bin Ismail memiliki hubungan yang sangat dekat dengan salah seorang Belanda yang bekerja di Tanjung Pinang – Riau. Orang Belanda itu bernama H. Von de Wall yang terkenal dengan kemampuan leksikografinya.

Ada empat naskah Husin yang ada di Inggris, hingga kini. Dua naskah terdapat di Cambridge, Hikayah Amir Hamzah dan Hikayat Indera Putera. Dalam kolofonnya masing-masing menyebutnya sebagai penyalin ”Enci Husin bin Ismail dan Enci Husin di Tanah Merah”.

Dua naskah terdapat di Perpustakaan SOAS London, yaitu Syair Harith Fadilah serta Hikayah Syahi Mardan, keduanya disalin oleh ”Al Husin bin Ismail Orang Bugis To Belawa”. (Kompas, 5 April 2002).

* * *

Karena La Galigo sendiri masih asing pada sebagian besar diantara kita maka tentu pertanyaan mendasarnya adalah apa sih sebenarnya La Galigo itu ? Bagaimana ceritanya, kedudukan dan fungsinya? Masa mula penulisannya serta sederet pertanyaan lainnya?

Tentu saja orang yang berwenang menjawab pertanyaan ini adalah mereka yang ahli dan pernah bersentuhan langsung dengan naskahnya, seperti Prof Dr Fachruddin Ambo Enre, Drs Muhammad Salim, dan Prof Dr Nurhayati Rachman. Hal ini penting disampaikan disini mengingat pemahaman tentang La Galigo sendiri bukanlah pemahaman yang mudah.

Yang sampai pada kita hingga saat ini hanyalah transkripsi dan terjemahan dengan penjelasan dan ulasan yang sangat minim. La Galigo sendiri kayaknya diposisikan bukan untuk konsumsi umum, tapi hanya untuk konsumsi akademis, di kalangan yang sangat terbatas.

Penulis bersama Prof Dr. Nurhayati Rachman. (foto: ist)
Penulis bersama Prof Dr. Nurhayati Rachman. (foto: ist)

Hanya saja sebagai bahan pertimbangan, disini dicatat pendapat beberapa ahli yang pernah berbicara mengenai La Galigo. Thomas Stanford Raffles misalnya menganggap Kitab La Galigo itu sebagai puisi wiracarita (heroic poem) yang mengisahkan sejarah Sawerigading. Matthes juga menyebutnya puisi wiracarita (heldendicht). Fredericy menamainya mitos yang antara lain melambangkan sistem perkawinan di kalangan Bugis.

Kern menyebut La Galigo sebagai  mitologi yang bersifat roman keluarga dan merupakan prasejarah orang Bugis. Mills menganggapnya sebagai kompilasi legenda setempat yang diilhami oleh kronik Jawa.

Prof A. Zainal Abidin Farid menyatakan bahwa Orang Wajo pada umumnya memandang Galigo hanya sebagai sastra kuno yang disucikan dan bukan sejarah. Sedangkan orang Luwu—terutama bangsawannya (termasuk bangsawan Bugis Makassar)—benar-benar percaya bahwa mereka itu keturunan tokoh Galigo. (Enre, Fachruddin A.,1999:22)

Prof Dr Mattulada pada satu segi memandang Galigo sebagai mitologi yang mengandung nilai religius dan sakral, sehingga tidak dimasukkannya dalam golongan Lontaraq. Pada segi yang lain ia melihatnya sebagai pola konsepsi kenegaraan dan kepemimpinan orang Bugis, yang periode berlakunya kira-kira pada Abad VII-X, mendahului periode anang dan periode lontaraq. (Mattulada, 1975:10,357).

Berbagai pendapat diatas menunjukkan adanya tiga jenis bentuk yang dikenakan pada Galigo, yaitu mitos atau legenda, sejarah, dan sastra. (Enre, Fachruddin A.,1999:22)

Apakah yang seharusnya kita lakukan agar La Galigo lebih membumi? Menutup tulisan ini barangkali pekikan Asdar Muis RMS (almarhum), teaterawan dan esais kondang asal Pangkep dalam gelar teater gugat pada Festival dan Seminar International La Galigo di Pancana, Tanete, Kabupaten Barru tahun 2002 lalu. ”Empat kontainer I La Galigo ada di Leiden, sementara kita disini ada di masa silam!”

Semoga pekikan tersebut membangunkan kesadaran kita terhadap kebutuhan akan pustaka leluhur dan tidak sekedar mendengar ceritanya, layaknya dongeng dalam pengantar tidur. (*)

 

M. Farid W Makkulau, Pemerhati Budaya
palontaraq@gmail.com

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

HIGHLIGHT